Mencari Modal Awal Business

Hari ini pandangan masyarakat kita terhadap perniagaan sudah mula berubah dari seketika dulu menganggap perniagaan satu hal yang cukup berat untuk dilaksanakan kepada kini, satu bidang yang ingin diceburi oleh ramai diantara kita.  Dulu amat payah untuk kita melihat orang yang sanggup meninggalkan kerjayanya demi memulakan perniagaan yang ingin ceburinya yang belum tentu tahu untung dan ruginya.  Kini begitu ramai yang teruja untuk bekerja sendiri kerana memikirkan keuntungan yang bakal diperolehi hasil perniagaan yang baru dimulakan.  Ianya merupakan satu perubahan yang positif untuk kita setelah sekian lama merdeka dan senario ini membebaskan kita dari label yang diletakkan oleh penjajah terhadap bangsa kita.

Sikap yang baik ini perlu diturunkan dari satu generasi ke satu generasi.  Meskipun begitu, terdapat juga kekangan yag dihadapi oleh mereka yang mempunyai semangat dalam mengubah kerjaya ini.  Ramai diantara kita berhadapan dengan masalah modal awal dalam memulakan sesuatu perniagaan.  Modal adalah satu perkara yang acapkali menjadi penghalang untuk ramai orang yang berminat hilang minat dalam menceburi perniagaan.  Hal ini menyebabkan mereka kecewa dan hal ini tanpa sedar juga menjadikan mereka orang yang sering ketinggalan dalam membentuk diri menjadi seorang yang dinamik.  Ini kerana tanpa mereka sedar, kekecewaan yang timbul itu tersimpan dalam kotak memori dan ia bakal menjadi pemacu kepada hokum penarikan yang mana bakal menyebabkan mereka tertarik atau bertemu dengan situasi yang mengecewakan.

Apabila kekecewaan sudah mula menjadi pemacu, hidup menjadi tidak keruan, dan seandainya mereka sudah mempunyai modal untuk berniaga, modal tersebut juga tidak mampu menghasil satu hasil yang diharapkan dari perniagaan yang dimulakan itu kerana mereka sering berhadapan dengan masalah bisnes yang mengecewakan.  Inilah juga antara sebab mengapa ramai diantara kita yang gagal dalam bisnes atau mempunyai perniagaan yang tidak memberangsangkan.  Kadangkala kita menjadi hairan mengapa setelah punya modal, bisnes pula bermasalah.  Mengapa dahulu ketika modal belum cukup, idea bisnes begitu kreatif, semangat juang begitu tinggi namun sekarang apabila modal sudah dikumpul, kita tidak tahu bagaimana untuk bermula bahkan dapat dirasakan semangat juang yang semakin berkurangan. 

Kejadian sedemikian pada pandangan saya berlaku kerana tiada keharmonian dalam pembentukan modal.  Modal bisnes terbahagi kepada dua jenis yang mungkin selama ini kita kurang jelas atau kurang mengetahuinya.  Ini terjadi kerana penekanan hanya diberi kepada stu jenis modal sahaja yakni modal fizikal.  Modal untuk bisnes boleh kita klasifikasikan kepada dua kelompok yang dinamakan modal jiwa dan modal RM.  Kesibukan kita memikir dan mencari modal RM membuatkan banyak energi yang positif pada awalnya terbuang dan apabila RM sudah dikumpul, yang mendominasikan tubuh adalah energi negatif.  Apabila energi negatif ini dibiarkan dalam hidup, maka bisnes yang baru dimulakan akan dijana dengan energi negative dan bakal membawa laba yang juga bersifat negative. 

Modal awal yang merupakan tunjang kepada segala modal adalah modal jiwa.  Modal jiwa merupakan satu modal wajib bagi para pemula bisnes.  Ianya satu bentuk modal yang perlu diperbanyakkan dari hari ke hari.  Jika kita ingin menceburi bidang bisnes sebagai satu bidang kerjaya yang baru, lupakan seketika tentang modal RM.  Apa yang cukup penting bagi pemula bisnes adalah kekayaan jiwa kerana kaya itu bukan kaya harta melainkan kaya jiwanya.  Apabila jiwa sudah cukup kaya, jiwa sudah cukup mantap barulah idea bisnes yang menguntungkan akan terbit dari jiwa yang begitu tenang dan kreatif.  Modal jiwa adalah modal asas yang perlu digali dari dalam diri dan dibawa keluar.  Apabila kekayaan jiwa sudah begitu mantap dan idea bisnes sudah begitu jelas kelihatan maka barulah datang apa yang selalu kita katakan yakni modal RM.  Anehnya dan ini dialami oleh saya sendiri dan ramai peserta program usahawan spiritual yang saya adakan ialah, modal RM bukan menjadi satu perkara yang sukar.  Modal RM datang dengan caranya yang tersendiri tanpa perlu kita memikirkan bagaimana untuk mengumpulkannya.  Maka sebab itu saya cukup yang yakin dengan pandangan saya bahawa yang paling utama dan yang menjadi tunjang kejayaan sesuatu bisnes itu adalah modal jiwa.  Ini cukup jelas terbukti apabila teknik mengumpul modal jiwa yang terdapat dalam program usahawan spiritual saya, menghasilkan kejayaan yang diluar jangkaan terhadap peserta program. 

Apabila modal jiwa sudah mencukupi, kita akan didekati oleh bisnes yang sesuai dengan jiwa kita dan dengan adanya hal sedemikian kita akan menjana satu energi positif terhadap bisnes dan yakinlah insya Allah energi positif bisnes tersebut bakal menghasilkan poket yang positif.  Keadaan yang paling penting bagi kita sebenarnya bukanlah menjadi orang yang kaya tetapi orang yang mempunyai poket positif.  Semoga mulai pada hari ini pandangan tentang modal sebenar sudah semakin jelas dan semoga para pemula bisnes dapat melihat kembali adakah modal jiwa mereka sudah mencukupi untuk mereka memulakan sesuatu yang baru.  Wallahu a’alam.

Gallery | This entry was posted in Uncategorized. Bookmark the permalink.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s